Siri ISK – (5) Tujuan Hidup Manusia – Ibadah

29 10 2009

Al-Quran II

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالإنْسَ إِلا لِيَعْبُدُونِ (٥٦)مَا أُرِيدُ مِنْهُمْ مِنْ رِزْقٍ وَمَا أُرِيدُ أَنْ يُطْعِمُونِ (٥٧)إِنَّ اللَّهَ هُوَ الرَّزَّاقُ ذُو الْقُوَّةِ الْمَتِينُ(٥٨

“Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. Aku tidak sekali-kali menghendaki sebarang rezeki pemberian dari mereka, dan Aku tidak menghendaki supaya mereka memberi makan kepadaKu. Sesungguhnya Allah Dialah sahaja Yang memberi rezeki (kepada sekalian makhlukNya, dan Dia lah sahaja) Yang mempunyai kekuasaan Yang tidak terhingga, lagi Yang Maha kuat kukuh kekuasaanNya.”

(Az-Zariyat 51:56-58)

Jelas. Manusia diciptakan untuk BERIBADAT. Ibadat yang bagaimana? Sembahyang semata-mata? Tidak. Tidak sesempit itu maksud ibadat. Yang menyempitkan erti ibadat itu ialah pemikiran manusia yang sempit akibat kurang kefahaman dalam agama.

Ibadah khusus: Ibadah yang wajib dilakukan sebagaimana yang terkandung dalam rukun Islam dan juga seumpamanya seperti sembahyang, puasa, zakat, haji dan sebagainya.

Ibadah umum: Segala perkara atau pekerjaan selain dari yang tersebut di atas yang dilakukan semata-semata untuk mencari keredhaan Allah s.w.t.

Jadi, mudah bukan. Niatkanlah setiap perbuatan itu untuk mencari keredhaan Allah s.w.t. Contohnya, makan. Niatkan setiap kali kita makan itu untuk mendapatkan tenaga agar boleh melakukan ibadat khusus dan kebaikan di muka bumi semata-mata untuk redha Allah. Begitu juga dengan tidur, belajar, berjalan, menonton televisyen dan lain-lain.

Gamers! Cuba fikirkan bagaimana bermain games boleh mendapat keredhaan Allah. Kalau ada, silalah bermain. Kalau tiada, hentikan.

Manusia sering terkeliru mengenai tugas utama mereka iaitu menjadi hamba Allah dan menuruti segala perintahNya. Manusia samar-samar dalam mencari tujuan mereka diciptakan, tujuan mereka dilahirkan ke dunia. Dalam kesamaran dan kegelapan, manusia terkapai-kapai, cuba menggapai identiti diri. Sehingga akhirnya mereka mungkin mengejar perkara yang sudah lama ditetapkan oleh Allah, antaranya persoalan rezeki dan kebahagiaan dunia.

ثُمَّ يُرْسَلُ إِلَيْهِ المَلَكُ فَيَنْفُخُ فِيْهِ الرُّوْحَ وَيُؤْمَرُ بِأَرْبَعِ كَلِمَاتٍ؛ بِكَتْبِ رِزْقِهِ وَأَجَلِهِ وَعَمَلِهِ وَشَقِيٌّ أَوْ سَعِيْدٌ. فَوَاللهِ الَّذِي لا إلهَ غَيْرُهُ إِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ اْلجَنَّةِ حَتَّى مَا يَكُوْنَ بَيْنـَهُ وَبَيْنَهَا إِلاَّ ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الْكتِاَبُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ فَيَدْخُلُهَا. وَإِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ حَتَّى مَا يَكُوْنَ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إِلاَّ ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ اْلجَنَّةِ فَيَدْخُلُهَا. رواه البخاري ومسلم

“…kemudian dikirimkan kepadanya seorang malaikat lalu dia menghembuskan padanya ruh dan dia diperintahkan dengan 4 kalimat; iaitu supaya menulis rezekinya, ajalnya, amalannya dan adakah dia celaka atau bahagia. Demi Allah Yang tiada Tuhan melainkanNya, sesungguhnya salah seorang dari kalangan kamu akan beramal dengan amalan ahli syurga, sehingga jarak antaranya dan syurga tidak lebih dari sehasta, lalu dia didahului oleh ketentuan tulisan kitab lantas dia mengerjakan amalan ahli neraka lalu dia memasuki neraka. Dan sesungguhnya salah seorang dari kalangan kamu akan beramal dengan amalan ahli neraka, sehingga jarak antaranya dengan neraka tidak lebih dari sehasta, lalu dia didahului oleh ketentuan tulisan kitab lantas dia mengerjakan amalan ahli syurga lalu dia memasuki syurga.”

(HR Bukhari. Hadith No.4, Hadith 40 An-Nawawi)

“Rezeki sudah ditetapkan. Mengapa perlu cari lagi? Kebahagiaan di dunia sudah ditetapkan. Mengapa perlu risau lagi? Duduk sajalah di rumah menunggu rezeki dan kebahagiaan dunia datang bergolek” Sebuah provokasi yang membingungkan manusia.

Bukan itu yang dimaksudkan dengan hadith di atas. Hatta rezeki untuk seekor burung tiong pun memang sudah ditetapkan, tetapi ulat beluncas tidak akan masuk dengan sendirinya ke dalam mulut tiong.  Begitu juga manusia. Rezeki sudah ditetapkan, carilah ia. Tapi ingat, mencari rezeki bukan tujuan manusia diciptakan, tetapi pengabdian kepada Allah. Ini yang sering mengelirukan manusia, menipu manusia agar mengejar kemewahan dunia.

Kejarlah kemewahan dunia tetapi kegagalan itu pasti jika ia bukan rezeki mu.





Siri ISK – (4) Hati Menentukan Perilaku Manusia

23 10 2009

4. Hadith III

رَسُوْلَ الله صلى الله عليه وسلم  يَقوْلُ:

أَلاَ وَإِنَّ فِي الْجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الْجَسَدُ كُلُّهُ، وَإِذَا فَسَدَتْ فَسَدَ الْجَسَدُ كُلُّهُ، أَلاَ وَهِيَ الْقَلْبُ

رواه البخاري ومسلم

” …Ketahuilah bahawa dalam setiap jasad itu ada seketul daging yang apabila ia baik maka baiklah seluruh jasad dan apabila ia rosak, maka rosaklah seluruh jasad. Ketahuilah ia adalah hati.”

(Hadis riwayat al-lmam al-Bukhari dan Muslim, Hadith No.6 Hadith 40 an-Nawawi)

Sudah terang lagi bersuluh. Hati menentukan baik buruknya manusia. Kefahaman menentukan baik buruknya hati.

Ya, siapakah yang lebih kenal akan soal hati selain Allah?

Allah yang menggelarkan hati kita sebagai QALB, iaitu sesuatu yang berbolak balik, terlentang terlangkup, timbul tenggelam dengan begitu mudah di sepanjang perjalanan hidup ini. Sesungguhnya dengan segala unsur bijak yang ada di minda, kita terlupa bahawa Allah mahu menyelamatkan kesucian HATI, yang tidak mampu ditanggung logik. Akal kita dengan ilmu di puncak menara gading mana sekali pun, tidaklah kuat untuk mengawal hati. Akal itu menteri, rajanya adalah hati. Sering sahaja raja yang berkuasa itu berpaling tadah dari akal kepada NAFSU.

Jagalah hati.

Setiap hari, setiap jam, setiap minit, setiap saat, setiap milisaat, setiap nanosaat, HATI berperang dengan NAFSU yang sentiasa dihasut syaitan. Milik siapakah kemenangan kalau bukan hati yang baik dan bersih yang dimankin oleh kefahaman yang jelas.

Jagalah hati.





Adab Makan(4)-Larangan Mengumpulkan Dua Buah Kurma Atau Lain -Lainnya Jikalau Makan Bersama-sama Kecuali Dengan Izin Kawan-Kawannya

21 10 2009

Dari Jabalah bin Suhaim, katanya: “Kita semua terkena tahun peceklik beserta Ibnuz Zubair. Kemudian kita mendapat rezeki kurma. Abdullah bin Umar radhiallahu ‘anhuma berjalan melalui kita dan kita sedang makan, lalu ia berkata: “Jangan engkau semua mengumpulkan – yakni makan dua buah atau lebih dengan sekaligus, karena sesungguhnya Nabi s.a.w. melarang mengumpulkan itu.” Kemudian ia melanjutkan katanya: “Kecuali kalau yang seorang itu mengizinkan saudaranya.” (Muttafaq ‘alaih)

nota: peceklik bermaksud musim panas berlarutan sehingga membantutkan pertanian.

Rasulullah s.a.w.  mengajarkan kita supaya tidak mengumpulkan buah kurma ketika memakannya, dengan kata lain makanlah secara tertib satu persatu-persatu. Kecuali jika orang lain yang makan bersama mengizinkan kita. Jika berbuat demikian, mungkin ada diantara orang yang makan bersama kita akan kecil hati melihat kita makan dengan banyak dan cepat. Maka dapat dilihat hikmahnya tidak mengumpulkan makanan.

Walaubagaimanapun, moga apa yang kita amalkan adalah diatas kesedaran bahawa ianya dianjurkan oleh Rasulullah s.a.w. Mudah-mudahan kita mendapat imbalan pahala yang menguntungkan, insyaALLAH.





Kira-kira dan berkira (Sambungan)

19 10 2009

Sambungan dari tulisan yang lepas, di sini saya suka untuk memberikan beberapa lagi situasi untuk sama-sama kita fikirkan sebagai sebahagian dari muhasabah diri.

Situasi 1:
Waktu solat yang telah diwajibkan kepada umat Islam hanya 5 kali sehari. Kenapa pula nak kena buat solat sunat?

Situasi 2:
Derma untuk pembinaan masjid yang telah dirancang oleh jawatankuasa masjid supaya di kutip di kalangan pelajar Malaysia ialah 2000yen sebulan. Kenapa aku nak bagi lebih?. Mujur aku bagi juga 2000 yen tu. Kalau aku tak bagi langsung….

Situasi 3:
Kuliah maghrib yang telah dijadualkan akan dibuat pada hujung minggu ni akan berlangsung. Sambil memerhatikan email hebahan, kita pun mula membuat kira-kira. Duit minyak nak ke kaikan (surau sementara tempat buat kuliah maghrib) aje dah berapa yen, masa lagi…bukan setakat masa kuliah tu aje sejam, nak tunggu solat maghrib lagi pastu sambung dengan solat isyak pulak…hish..lama tu!.

Kita pernah dengar yang Nabi SAW dan para sahabat solat begitu lama. Malah ada di dalam suatu hadis sahih yang mengatakan pada satu2 rakaat kekadang Rasulullah membaca surah-surah panjang seperti Al-Baqarah, Ali Imran dan Al-Maidah. Pernahkah kita terfikir, macammana Nabi dan para sahabat blh berdiri begitu lama sedangkan kita solat 5 minit pun penuh dengan rungutan kalau imam baca surah Al-Mulk atau As-Sajadah. Jawapannya ialah kerana mereka merasai kemanisan dalam beribadah. Begitu juga dalam bersedekah, bagi mereka yang blh merasai kemanisannya, ia akan mencari sebanyak mana peluang yang blh bagi ia terus meneruskan bersedakah.

Seorang sahabat pernah bertanya kepada saya, bagaimana untuk nak terangkan kepada Non-Muslim yang kita umat Islam ini melakukan suatu ibadah itu sebagai WAJIB. Tidak dapat tidak, kita kena buat. Memang pada permulaannya ia agak sukar, tetapi bila kita sudah mula mencapai tahap kemanisan sesuatu ibadah, semua itu tidak mustahil dan kita akan sering melakukannya dengan penuh rasa suka.

Itulah sebenarnya “kunci” kepada kebahagian. Bukan sahaja kebahagian hidup di dunia, tetapi juga akhirat. Biarlah ibadah yang kita lakukan itu hanya sedikit, tp kalau ianya di lakukan secara istiqamah dan ikhlas, hati akan menjadi tenang dan kegembiraan akan lahir dari amal kebajikan yang kita buat itu.

Kesimpulannya, kalau kita mahu “berkira-kira” dalam agama, beberapa persoalan yang mungkin blh di tanya pada diri kita;
i. Berapa lama tempoh kita mahu hidup di dunia ini?
ii. Rezeki siapa yang sedang kita kecapi ini?
iii. Bumi milik siapakah yang sedang kita duduk ini?

Pesan Imam Ghazali:
“Cintailah sesiapa yang kau sukai di dunia ini, tetapi ingatlah bahawa suatu hari nanti kau akan berpisah dengannya. Hiduplah sebagaimana yang kau kehendaki di dunia ini, tetapi ingatlah bahawa suatu hari nanti kau akan mati. Buatlah apa yang kau sukai di dunia ini, tetapi ingatlah bahawa suatu hari nanti kau akan dibalas setimpal dengannya.”





Berapa kalikah kita membuat kira-kira dalam hidup

18 10 2009

Selalunya perkataan “kira” atau “kira-kira” tidak dapat lari dengan subjek matematik. Samada kita suka atau tidak subjek ini di sekolah, kita amat perlukan kemahiran ini untuk menjamin perjalanan kewangan kita terutamanya supaya lebih tersusun dan dapat di uruskan dengan baik. Namun sejauhmanakah kita gunakan kemahiran kira-kira kita untuk akaun akhirat?. Satu persoalan yang suka saya lontarkan untuk kita sama-sama fikirkan.

Selalunya kalau di letak tajuk “muhasabah” dalam tajuk syarahan atau tulisan, orang akan kata ini mesti ceramah agama. Kalau kita tengok balik, dulu subjek matematik pun di panggil ilmu hisab.  Tak kiralah apa orang panggil pun, yang penting kemahiran membuat kira-kira ini memang penting. Bukan sahaja untuk kehidupan dunia, tetapi juga untuk akhirat. Mari kita lihat satu persatu senario di bawah dalam ayat dan situasi yang lebih mudah faham.

Situasi 1:

Ketika solat Jumaat, tabung derma sedang di tolak di saf yang kita berada. Kita pun dah mula buat kira-kira sebab dalam poket hanya ada RM50 dan 20sen. Nak bagi RM50….nanti, duit tengok wayang habis. Silap haribulan duit makan kat warung yang selalu kita lepak pun takde. Bila nak masukkan 20sen, terasa macam malu la pulak nanti orang tengok kita bagi duit syiling je. Kalau dulu takpe la ada duit syiling RM1, tapi sekarang dah takde...last-last selepas beberapa congakan yang kita buat, se-duit pun kita tak letak.

Situasi 2:

Kita merancang untuk pergi menunaikan haji di Mekah. Kos semuanya termasuk tambang kapal terbang, penginapan, makan minum dan sebagainya di anggarkan dalam RM20 ribu. Bila di buat kira-kira kos membuat haji ni lebih mahal kalau nak di bandingkan dengan upah orang buat haji (niyabah dalam haji) bila kita dah mati nanti, ianya akan jadi lebih murah mungkin hanya 10% dari kos pergi haji sendiri. Akhirnya kita membuat keputusan, tak payah la pergi haji sebab kos nya terlalu mahal. Bukan sebab kita tak mampu, tapi sebab ada kaedah lain yang kita rasa dapat jimatkan kos.

Situasi 3:

Kita pergi menunaikan haji. Sempat menunaikan solat di Masjid Nabawi, di hadapan Kaabah dan beberapa masjid yang dijanjikan pahala yang beribu kali ganda di bandingkan dengan menunaikan solat di masjid-masjid lain. Selepas selesai solat, kita pun membuat kira-kira dan kata..”Selepas membuat kira-kira pahala yang aku dapat dengan menunaikan solat di tempat-tempat tadi, maknanya semua dosa yang aku tinggalkan solat sebelum ni kira dah selesai lah…alhamdulillah!”

calculator

Kalkulator ini sesuaikah untuk mengira pahala dan dosa kita?

(Ditulis oleh fauziharis)





Kuliah Maghrib- Ucapkanlah Terima Kasih Dan Ingatlah Kebaikan Orang Lain (siri akhir)

14 10 2009

Telah disebut peristiwa Rasulullah S.A.W. dan Mat’am Bin ‘Adi. Rasulullah S.A.W. tetap mengingati kebaikan yang telah Mat’am lakukan walaupun dia musyrik.

Namun dalam mengenang kebaikan manusia, janganlah kita jadikan jasa orang lain itu alasan untuk kita mengabaikan perintah Allah S.W.T. , apatah lagi menjual Aqidah sendiri. Apa yang dinukilkan di dalam Al-Quran mengenai kisah Musa a.s. dan Firaun hendaklah diambil iktibar.

Jika mahu dihitung kebaikan yang telah dilakukan Firaun kepada Musa a.s. memanglah banyak. Musa a.s. dibesarkan di dalam istana Firaun, dari kecil hinggal dewasa. Dibesarkan di dalam istana, bukannya pondok kecil atau khemah terbiar, maka hidupnya serba cukup.

Tetapi kebaikan yang dilakukan Firaun itu tidak bermakna kezalimannya telah boleh dipadam begitu saja. Bukan setakat menzalimi Bani Israel, Firaun telah melebihi tindakan syaitan sehingga mengaku dirinya Tuhan. Syaitan yang menyesatkan itu sendiri tidak mengaku dirinya Tuhan.

Untuk itu Allah swt melantik Musa a.s dan saudaranya Harun a.s. untuk membetulkan Firaun dari kesesatan. Teguran kepadanya dimulakan dengan lembut, mudah-mudahan Firaun sedar.

Setelah Musa a.s. mendatangi Firaun untuk membetulkannya dari kesesatan, apa pula yang dikatakan Firaun kepada Musa a.s.?

nagaokamasjidblog2nagaokamasjidblog1Dia(Fir’aun) menjawab, “Bukankah kami telah mengasuhmu dalam lingkungan (keluarga) kami, waktu engkau masih kanak-kanak dan engkau tinggal bersama kami beberapa tahun dari umurmu. Dan engkau (Musa) telah melakukan (kesalahan dari) perbuatan yang telah engkau lakukan dan engkau termasuk orang yang tidak tahu berterima kasih.”

(As-Syu’araa’:18~19)

Firaun mengungkit jasanya membesarkan Musa a.s. , namun adakah kebaikan yang telah dia lakukan itu boleh membayar kezalimannya? Firaun menafikan hak Allah s.w.t. untuk disembah, malah menyesatkan manusia dan menzalimi bani Israil.

Oleh itu hendaklah kita beringat, hak Allah swt adalah yang paling utama dalam apa-apa hal sekalipun. Di Jepun ini kita berpeluang berkawan dengan orang Jepun yang rata-ratanya bukan muslim. Dan saya yakin ramai orang Jepun yang baik terhadap kita. Namun dalam mengingati kebaikan mereka jangan pula kita menggadaikan prinsip agama , andai kita diminta melakukannya. Jika seorang sensei yang banyak membantu kita, tiba-tiba meminta kita menolongnya membeli arak, adakah kita akan memenuhi permintaannya? Di saat itu iman yang teguh akan mengatakan “tidak”. Tetapi jangan diabaikan pula penerangan tentang Islam kepada mereka.

Ya Allah, kurniakanlah kami kefahaman dalam beragama. Tingkatkan amal dan teguhkan langkah. Andai ada kesilapan dalam tulisan saya ini, saya mohon maaf dan minta diperbetulkan.





魅力3:自己の肯定

13 10 2009

[03]自己の肯定(こうてい : acknowlegde)

帰依(きえ: devotion)して、教えに従うこと―聖典(せいてん : scriptures)の教えや戒律(かいりつ : religious commandment)に従うこと―と聞くこと、何か、自分を捨てるように感じる人がいるかもしれません。しかし、イスラームは、自分を捨てることとは全く自分を肯定を推進(すいしん: implement)しています。

イスラームは、世界も人間も創造主アッラーに創られたと説き、アッラーの存在を認めるよう、説いています。そのため、まず、ご自分をよく見てください、あなたを創造したのは誰ですか、と言う問いを発するわけですが、そこには、自分の存在を全面的に肯定することが含まれています。

なぜなら、自分がいること、自分が生まれてきたこと、自分がここに存在して生きていることを肯定せずに、その自分をお創りになった存在を認めることはできないからです。

イスラーム世界に自殺が少ないことはよく知られています。その理由として、自殺が禁じられていることが指摘(してき : point out)されています。しかし、それは単に禁じられているから少ないのではなく、そもそも自己肯定するから、人は希望を持って生き続ける、ということなのです。

参考書:イスラーム文化センター(2007)『イスラームという生き方―その50の魅力』 第1版 <www.islamsodan.net





Adab Makan(3)-Ramaikanlah orang yang makan

12 10 2009

Memperbanyakkan Tangan Pada Makanan — Yakni Hendaknya Ketika Makan Itu Beserta Orang Banyak

Dari Abu Huratrah r.a., katanya: “Rasulullah s.a.w. bersabda: “Makanan untuk dua orang itu dapat mencukupi tiga orang sedang makanan untuk tiga orang itu dapat mencukupi empat orang.” (Muttafaq ‘alaih)
Dari Jabir r.a., katanya: Saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Makanan untuk seorang itu dapat mencukupi dua orang dan makanan dua orang itu dapat mencukupi empat orang, sedang makanan empat orang itu dapat mencukupi delapan orang.” (Riwayat Muslim)

Rasulullah S.A.W., mengajar kita bahawa makanan yang sedikit itu sebenarnya mencukupi untuk orang yang lebih ramai. Maka ramaikanlah jemaah ketika makan. Keberkahannya dapat dirasa, malah dapat mengelakkan pembaziran. Meramaikan orang yang makan juga dapat memupuk jiwa “memberi” di kalangan kita, mengikis sifat bakhil di dalam diri. InsyaAllah, akan tersemai sifat kebersamaan dan keutuhan ukhuwah di kalangan mereka.





Remembrance of Allah

11 10 2009

Dhikr – Remembering Allah

From Abu Huraira r.a, the Prophet said that Allah Almighty said:

“I am as My servant thinks of Me and I sit with him when he remembers Me. If he mentions Me in himself I mention him in Myself. If he mentions Me in a gathering I mention him in a better gathering.”

(Al-Bukhari, Muslim, al-Tirmidhi, Ibn Majah, and Ahmad)

What is DHIKR (ذکر) ? Dhikr is an Arabic word which means “remembrance [of God]”, “pronouncement”, and “invocation”. It often includes the repetition of the names of God, supplications and aphorisms from hadith literature and sections of the Qur’an. Dhikr may be individual or a ceremonial activity.

Yahya related to me from Malik that Ziyad ibn Abi Ziyad said that Abu’d-Darda had said, “Shall I not tell you the best of your deeds, and those that give you the highest rank, and those that are the purest with your King, and are better for you than giving gold and silver, and better for you than meeting your enemy and striking their necks?” They said, “Of course.” He said, “Remembrance (dhikr) of Allah ta ala.”

(Malik’s Muwatta Book 15 Hadith 15.7.24)

So, do you want GOLD or DHIKR ? Why choose gold over dhikr as dhikr can be done any time, in any place. It can be done by repeating certain formulas to extol and praise Allah, or it can be just thoughts of Allah in your’s heart and mind. So easy. How about gold?

Life as a Student

Students are greatly blessed in that they have many excellent opportunities every day to perform dhikr, but they don’t realize it. All day long in school, students learn many true facts or knowledge every day in academic subject such as math, physics, history, languages and all others which are all Allah’s. But, seldom is Allah mentioned. Why? Because we see GOLD a.k.a money from the knowledge.

How to make sure we don’t choose gold over dhikr? The secret formula is to understand that we are learning the knowledge of Allah’s Physical Creation int those academic subjects. All true knowledge is Islamic knowledge and there is Allah’s greatness in it. Even the simple 2+2=4 is Islamic knowledge and there is Allah’s greatness in it. Allah s.w.t has made His Physical Creation such that for us to succeed and progress in the world He has created for us. It is necessary to know such simple truths.

How to do dhikr when we know 2+2=4 ? Just said, “Thank you Allah for letting me know that 2+2=4, not 2+2=3” or “Oh Allah, it is wonderful how you have made numbers and math so we can count and measure“.

Or, if you were studying a foreign language and you are learning new words in that language you might say, “It is wonderful, Allah, how You have allowed people so many different ways to say the same thing“, or “I love all the different people and languages that You have placed on the Earth“.

As you can easily see, there are a huge number of things you will be taught in your classes that can serve as cues for you to remember Allah. Each of these is dhikr, and for sure, the kinds of thing that can lead us to the remembrance of Allah are virtually unlimited.

There are lots of reasons on why we should practice this kind of dhikr, and why it is important. In today’s world, we are often take the knowledge we are taught in school for granted. We usually don’t consider the knowledge we learn in academic subjects to be part of our spiritual obligation to Allah. We often consider these objective knowledge that we learn in academic courses to be separate from the knowledge of Allah (the things that we learn in religious courses). In truth, there is no separation between these two kinds of knowledge.

Isn’t it wonderful that as we fulfill our responsibility to gain knowledge of Allah’s Physical Creation during our years in school, and at the same time we also can perform dhikr! By that, we can increase our ability to benefit from that knowledge and become closer in our personal relationship with Allah s.w.t.

Remembrance of Allah through our student years can be the means for us to grow into Muslims of excellent character, who can change all the wrong things in today’s world into right, who can eventually live in a fully and truly Islamic world, and who on Judgment Day will have a very good chance of being granted the entry into Paradise. All Praise to Allah!

…and for men and women who engage much in God’s praise, for them has God prepared forgiveness and great reward.

(Al-Ahzab 33:35)

[ Reference : ISLAM FOR TODAY ]





Siri ISK – (3) Memahami dengan Hati

10 10 2009

3. Al-Quran I

وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِنَ الْجِنِّ وَالإنْسِ لَهُمْ قُلُوبٌ لا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آذَانٌ لا يَسْمَعُونَ بِهَا أُولَئِكَ كَالأنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُولَئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ

“Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka Jahanam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang yang lalai.”    [Al-A’raaf 7 : 179]

Ayat al-Quran di atas jelas menyatakan HATI yang menentukan kefahaman seseorang bukannya ‘OTAK’ manusia sebagaimana yang kita percaya selama ini.Di sinilah terdapatnya perbezaan antara faham dengan hati dan faham dengan akal.

Contoh 1 :

NOVEL Ayat-ayat Cinta vs BUKU TEKS Termodinamik

Bandingkan diri anda ketika membaca novel dan buku teks. Tahu dimana perbezaanya? Mereka yang membaca novel akan menggunakan hati untuk menghayati kandungan novel itu. Sebaliknya, sekiranya kita membaca buku-buku akademik, kita akan menggunakan akal untuk memahami kandungan buku itu. Apa yang kita ucap atau rasa selepas membaca menggambarkan apa yang kita gunakan untuk memahami. Contoh, “Kesiannya Farhi…” dan “Jahatnya perempuan tu…” adalah kesan memahami dengan hati manakala “Ooo… Macam tu ke…” dan “Mudah je rupanya…” adalah kesan memahami dengan akal.

Contoh 2 :

FILEM Ayat-ayat Cinta vs DOKUMENTARI Merdeka 1957

Filem-filem romantik pasti menyentuh jiwa, menyebabkan manusia menangis kerana sedih dan tertawa kerana gembira. Dokumentari-dokumentari belum pasti dapat menembusi jiwa manusia. Itulah perbezaan fahamnya hati dan fahamnya akal. Luangkan sedikit masa anda untuk menonton sedutan filem di bawah.


Tanya hati dan perasaan anda.

Apa yang difahami oleh hati akan pasti mempengaruhi kehidupan seseorang tetapi kefahaman daripada akal belum tentu akan mengubah kehidupan seseorang malah akan dilupakan.