Latest NAMAS meeting

23 07 2010

Alhamdulillah, the latest NAMAS meeting was held on 15th July 2010. Many agendas which include the current masjid fund, programme during Ramadhan and improvement for the temporary musolla was discussed among the committee members and local muslims.

NAMAS will be holding a grand meeting on the 4th August 2010.





Musafir Lalu

18 11 2009

Daripada lbnu ‘Umar r.a. beliau berkata:
Rasulullah SAW telah memegang bahuku seraya bersabda: Hiduplah engkau di dunia seolah-olah engkau seorang perantau atau musafir lalu.

lbnu ‘Umar r.a. pernah berkata:
Apabila engkau berada di waktu petang, maka janganlah engkau menunggu (ketibaan) waktu pagi dan apabila engkau berada di waktu pagi, maka janganlah engkau menunggu (ketibaan) waktu petang. Ambillah peluang dari kesihatanmu untuk masa sakitmu dan masa hidupmu untuk matimu.

HR lmam al-Bukhari (Hadith No.40, Hadith 40 oleh Imam Nawawi)

Pengajaran hadis:

(1) Kehidupan di dunia adalah kehidupan sementara, akhirat jua yang kekal abadi. Kerana itu, manusia di minta agar mengambil berat soal akhirat dan mengambil dunia seumpama seorang musafir lalu atau seorang dagang, yang hanya membawa barang keperluan di perjalanan, bukan membawa semua barang-barang.

(2) Seorang mukmin tidak harus memanjangkan angan-angannya, kerana dia terdedah kepada panggilan maut pada bila-bila masa. Dia semesti sentiasa berwaspada menghadapi maut. Apabila pagi tiba, seolah-olah dia tidak akan hidup hingga ke petang dan apabila tiba waktu petang, dia merasa seola-olah dia tidak sempat menghirup udara pagi esoknya.

(3) Larangan memanjangkan angan-angan dan gesaan agar hidup secara sederhana tidak bermakna lslam menghalang kemajuan dan kekayaan. lslam membenarkan penganutnya menjadi hartawan dan negara lslam menjadi sebuah negara maju tetapi dengan syarat menjadi seorang mukmin dan negara lslam yang bertaqwa. Kemajuan dan kekayaan adalah untuk Allah.

Wallahu ‘alam





The Arrival – Ketibaan

10 11 2009

Sebuah Dokumentari Dajjal MESTI TONTON oleh semua.

Produksi oleh http://www.wakeupproject.com

Tonton

Dajjal… Siapa Dajjal sebenar? Di mana IA sekarang? Benarkah IA bermata satu? Apa kaitan Dajjal dan Anti-christ?

Saksikannya sendiri…





Siri ISK – (5) Tujuan Hidup Manusia – Ibadah

29 10 2009

Al-Quran II

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالإنْسَ إِلا لِيَعْبُدُونِ (٥٦)مَا أُرِيدُ مِنْهُمْ مِنْ رِزْقٍ وَمَا أُرِيدُ أَنْ يُطْعِمُونِ (٥٧)إِنَّ اللَّهَ هُوَ الرَّزَّاقُ ذُو الْقُوَّةِ الْمَتِينُ(٥٨

“Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. Aku tidak sekali-kali menghendaki sebarang rezeki pemberian dari mereka, dan Aku tidak menghendaki supaya mereka memberi makan kepadaKu. Sesungguhnya Allah Dialah sahaja Yang memberi rezeki (kepada sekalian makhlukNya, dan Dia lah sahaja) Yang mempunyai kekuasaan Yang tidak terhingga, lagi Yang Maha kuat kukuh kekuasaanNya.”

(Az-Zariyat 51:56-58)

Jelas. Manusia diciptakan untuk BERIBADAT. Ibadat yang bagaimana? Sembahyang semata-mata? Tidak. Tidak sesempit itu maksud ibadat. Yang menyempitkan erti ibadat itu ialah pemikiran manusia yang sempit akibat kurang kefahaman dalam agama.

Ibadah khusus: Ibadah yang wajib dilakukan sebagaimana yang terkandung dalam rukun Islam dan juga seumpamanya seperti sembahyang, puasa, zakat, haji dan sebagainya.

Ibadah umum: Segala perkara atau pekerjaan selain dari yang tersebut di atas yang dilakukan semata-semata untuk mencari keredhaan Allah s.w.t.

Jadi, mudah bukan. Niatkanlah setiap perbuatan itu untuk mencari keredhaan Allah s.w.t. Contohnya, makan. Niatkan setiap kali kita makan itu untuk mendapatkan tenaga agar boleh melakukan ibadat khusus dan kebaikan di muka bumi semata-mata untuk redha Allah. Begitu juga dengan tidur, belajar, berjalan, menonton televisyen dan lain-lain.

Gamers! Cuba fikirkan bagaimana bermain games boleh mendapat keredhaan Allah. Kalau ada, silalah bermain. Kalau tiada, hentikan.

Manusia sering terkeliru mengenai tugas utama mereka iaitu menjadi hamba Allah dan menuruti segala perintahNya. Manusia samar-samar dalam mencari tujuan mereka diciptakan, tujuan mereka dilahirkan ke dunia. Dalam kesamaran dan kegelapan, manusia terkapai-kapai, cuba menggapai identiti diri. Sehingga akhirnya mereka mungkin mengejar perkara yang sudah lama ditetapkan oleh Allah, antaranya persoalan rezeki dan kebahagiaan dunia.

ثُمَّ يُرْسَلُ إِلَيْهِ المَلَكُ فَيَنْفُخُ فِيْهِ الرُّوْحَ وَيُؤْمَرُ بِأَرْبَعِ كَلِمَاتٍ؛ بِكَتْبِ رِزْقِهِ وَأَجَلِهِ وَعَمَلِهِ وَشَقِيٌّ أَوْ سَعِيْدٌ. فَوَاللهِ الَّذِي لا إلهَ غَيْرُهُ إِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ اْلجَنَّةِ حَتَّى مَا يَكُوْنَ بَيْنـَهُ وَبَيْنَهَا إِلاَّ ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الْكتِاَبُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ فَيَدْخُلُهَا. وَإِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ حَتَّى مَا يَكُوْنَ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إِلاَّ ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ اْلجَنَّةِ فَيَدْخُلُهَا. رواه البخاري ومسلم

“…kemudian dikirimkan kepadanya seorang malaikat lalu dia menghembuskan padanya ruh dan dia diperintahkan dengan 4 kalimat; iaitu supaya menulis rezekinya, ajalnya, amalannya dan adakah dia celaka atau bahagia. Demi Allah Yang tiada Tuhan melainkanNya, sesungguhnya salah seorang dari kalangan kamu akan beramal dengan amalan ahli syurga, sehingga jarak antaranya dan syurga tidak lebih dari sehasta, lalu dia didahului oleh ketentuan tulisan kitab lantas dia mengerjakan amalan ahli neraka lalu dia memasuki neraka. Dan sesungguhnya salah seorang dari kalangan kamu akan beramal dengan amalan ahli neraka, sehingga jarak antaranya dengan neraka tidak lebih dari sehasta, lalu dia didahului oleh ketentuan tulisan kitab lantas dia mengerjakan amalan ahli syurga lalu dia memasuki syurga.”

(HR Bukhari. Hadith No.4, Hadith 40 An-Nawawi)

“Rezeki sudah ditetapkan. Mengapa perlu cari lagi? Kebahagiaan di dunia sudah ditetapkan. Mengapa perlu risau lagi? Duduk sajalah di rumah menunggu rezeki dan kebahagiaan dunia datang bergolek” Sebuah provokasi yang membingungkan manusia.

Bukan itu yang dimaksudkan dengan hadith di atas. Hatta rezeki untuk seekor burung tiong pun memang sudah ditetapkan, tetapi ulat beluncas tidak akan masuk dengan sendirinya ke dalam mulut tiong.  Begitu juga manusia. Rezeki sudah ditetapkan, carilah ia. Tapi ingat, mencari rezeki bukan tujuan manusia diciptakan, tetapi pengabdian kepada Allah. Ini yang sering mengelirukan manusia, menipu manusia agar mengejar kemewahan dunia.

Kejarlah kemewahan dunia tetapi kegagalan itu pasti jika ia bukan rezeki mu.





Siri ISK – (4) Hati Menentukan Perilaku Manusia

23 10 2009

4. Hadith III

رَسُوْلَ الله صلى الله عليه وسلم  يَقوْلُ:

أَلاَ وَإِنَّ فِي الْجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الْجَسَدُ كُلُّهُ، وَإِذَا فَسَدَتْ فَسَدَ الْجَسَدُ كُلُّهُ، أَلاَ وَهِيَ الْقَلْبُ

رواه البخاري ومسلم

” …Ketahuilah bahawa dalam setiap jasad itu ada seketul daging yang apabila ia baik maka baiklah seluruh jasad dan apabila ia rosak, maka rosaklah seluruh jasad. Ketahuilah ia adalah hati.”

(Hadis riwayat al-lmam al-Bukhari dan Muslim, Hadith No.6 Hadith 40 an-Nawawi)

Sudah terang lagi bersuluh. Hati menentukan baik buruknya manusia. Kefahaman menentukan baik buruknya hati.

Ya, siapakah yang lebih kenal akan soal hati selain Allah?

Allah yang menggelarkan hati kita sebagai QALB, iaitu sesuatu yang berbolak balik, terlentang terlangkup, timbul tenggelam dengan begitu mudah di sepanjang perjalanan hidup ini. Sesungguhnya dengan segala unsur bijak yang ada di minda, kita terlupa bahawa Allah mahu menyelamatkan kesucian HATI, yang tidak mampu ditanggung logik. Akal kita dengan ilmu di puncak menara gading mana sekali pun, tidaklah kuat untuk mengawal hati. Akal itu menteri, rajanya adalah hati. Sering sahaja raja yang berkuasa itu berpaling tadah dari akal kepada NAFSU.

Jagalah hati.

Setiap hari, setiap jam, setiap minit, setiap saat, setiap milisaat, setiap nanosaat, HATI berperang dengan NAFSU yang sentiasa dihasut syaitan. Milik siapakah kemenangan kalau bukan hati yang baik dan bersih yang dimankin oleh kefahaman yang jelas.

Jagalah hati.





Adab Makan(4)-Larangan Mengumpulkan Dua Buah Kurma Atau Lain -Lainnya Jikalau Makan Bersama-sama Kecuali Dengan Izin Kawan-Kawannya

21 10 2009

Dari Jabalah bin Suhaim, katanya: “Kita semua terkena tahun peceklik beserta Ibnuz Zubair. Kemudian kita mendapat rezeki kurma. Abdullah bin Umar radhiallahu ‘anhuma berjalan melalui kita dan kita sedang makan, lalu ia berkata: “Jangan engkau semua mengumpulkan – yakni makan dua buah atau lebih dengan sekaligus, karena sesungguhnya Nabi s.a.w. melarang mengumpulkan itu.” Kemudian ia melanjutkan katanya: “Kecuali kalau yang seorang itu mengizinkan saudaranya.” (Muttafaq ‘alaih)

nota: peceklik bermaksud musim panas berlarutan sehingga membantutkan pertanian.

Rasulullah s.a.w.  mengajarkan kita supaya tidak mengumpulkan buah kurma ketika memakannya, dengan kata lain makanlah secara tertib satu persatu-persatu. Kecuali jika orang lain yang makan bersama mengizinkan kita. Jika berbuat demikian, mungkin ada diantara orang yang makan bersama kita akan kecil hati melihat kita makan dengan banyak dan cepat. Maka dapat dilihat hikmahnya tidak mengumpulkan makanan.

Walaubagaimanapun, moga apa yang kita amalkan adalah diatas kesedaran bahawa ianya dianjurkan oleh Rasulullah s.a.w. Mudah-mudahan kita mendapat imbalan pahala yang menguntungkan, insyaALLAH.





Kira-kira dan berkira (Sambungan)

19 10 2009

Sambungan dari tulisan yang lepas, di sini saya suka untuk memberikan beberapa lagi situasi untuk sama-sama kita fikirkan sebagai sebahagian dari muhasabah diri.

Situasi 1:
Waktu solat yang telah diwajibkan kepada umat Islam hanya 5 kali sehari. Kenapa pula nak kena buat solat sunat?

Situasi 2:
Derma untuk pembinaan masjid yang telah dirancang oleh jawatankuasa masjid supaya di kutip di kalangan pelajar Malaysia ialah 2000yen sebulan. Kenapa aku nak bagi lebih?. Mujur aku bagi juga 2000 yen tu. Kalau aku tak bagi langsung….

Situasi 3:
Kuliah maghrib yang telah dijadualkan akan dibuat pada hujung minggu ni akan berlangsung. Sambil memerhatikan email hebahan, kita pun mula membuat kira-kira. Duit minyak nak ke kaikan (surau sementara tempat buat kuliah maghrib) aje dah berapa yen, masa lagi…bukan setakat masa kuliah tu aje sejam, nak tunggu solat maghrib lagi pastu sambung dengan solat isyak pulak…hish..lama tu!.

Kita pernah dengar yang Nabi SAW dan para sahabat solat begitu lama. Malah ada di dalam suatu hadis sahih yang mengatakan pada satu2 rakaat kekadang Rasulullah membaca surah-surah panjang seperti Al-Baqarah, Ali Imran dan Al-Maidah. Pernahkah kita terfikir, macammana Nabi dan para sahabat blh berdiri begitu lama sedangkan kita solat 5 minit pun penuh dengan rungutan kalau imam baca surah Al-Mulk atau As-Sajadah. Jawapannya ialah kerana mereka merasai kemanisan dalam beribadah. Begitu juga dalam bersedekah, bagi mereka yang blh merasai kemanisannya, ia akan mencari sebanyak mana peluang yang blh bagi ia terus meneruskan bersedakah.

Seorang sahabat pernah bertanya kepada saya, bagaimana untuk nak terangkan kepada Non-Muslim yang kita umat Islam ini melakukan suatu ibadah itu sebagai WAJIB. Tidak dapat tidak, kita kena buat. Memang pada permulaannya ia agak sukar, tetapi bila kita sudah mula mencapai tahap kemanisan sesuatu ibadah, semua itu tidak mustahil dan kita akan sering melakukannya dengan penuh rasa suka.

Itulah sebenarnya “kunci” kepada kebahagian. Bukan sahaja kebahagian hidup di dunia, tetapi juga akhirat. Biarlah ibadah yang kita lakukan itu hanya sedikit, tp kalau ianya di lakukan secara istiqamah dan ikhlas, hati akan menjadi tenang dan kegembiraan akan lahir dari amal kebajikan yang kita buat itu.

Kesimpulannya, kalau kita mahu “berkira-kira” dalam agama, beberapa persoalan yang mungkin blh di tanya pada diri kita;
i. Berapa lama tempoh kita mahu hidup di dunia ini?
ii. Rezeki siapa yang sedang kita kecapi ini?
iii. Bumi milik siapakah yang sedang kita duduk ini?

Pesan Imam Ghazali:
“Cintailah sesiapa yang kau sukai di dunia ini, tetapi ingatlah bahawa suatu hari nanti kau akan berpisah dengannya. Hiduplah sebagaimana yang kau kehendaki di dunia ini, tetapi ingatlah bahawa suatu hari nanti kau akan mati. Buatlah apa yang kau sukai di dunia ini, tetapi ingatlah bahawa suatu hari nanti kau akan dibalas setimpal dengannya.”